A PHP Error was encountered

Severity: Notice

Message: Undefined offset: 1

Filename: models/Counter_model.php

Line Number: 146

Backtrace:

File: /home/bppkp/public_html/application/models/Counter_model.php
Line: 146
Function: _error_handler

File: /home/bppkp/public_html/application/models/Counter_model.php
Line: 51
Function: _userAgent

File: /home/bppkp/public_html/application/models/Counter_model.php
Line: 14
Function: browser_user

File: /home/bppkp/public_html/application/controllers/Home.php
Line: 19
Function: simpanPengunjung

File: /home/bppkp/public_html/index.php
Line: 315
Function: require_once

A PHP Error was encountered

Severity: Notice

Message: Undefined offset: 1

Filename: models/Counter_model.php

Line Number: 146

Backtrace:

File: /home/bppkp/public_html/application/models/Counter_model.php
Line: 146
Function: _error_handler

File: /home/bppkp/public_html/application/models/Counter_model.php
Line: 168
Function: _userAgent

File: /home/bppkp/public_html/application/models/Counter_model.php
Line: 15
Function: os_user

File: /home/bppkp/public_html/application/controllers/Home.php
Line: 19
Function: simpanPengunjung

File: /home/bppkp/public_html/index.php
Line: 315
Function: require_once

A PHP Error was encountered

Severity: Warning

Message: Cannot modify header information - headers already sent by (output started at /home/bppkp/public_html/system/core/Exceptions.php:271)

Filename: models/Counter_model.php

Line Number: 23

Backtrace:

File: /home/bppkp/public_html/application/models/Counter_model.php
Line: 23
Function: setcookie

File: /home/bppkp/public_html/application/controllers/Home.php
Line: 19
Function: simpanPengunjung

File: /home/bppkp/public_html/index.php
Line: 315
Function: require_once

Kabupaten Magelang

ASPEK PENTING YANG BERPENGARUH PADA KEBERHASILAN PENGEMBANGAN USAHA AGRIBISNIS PERDESAAN ( PUAP)

Aziz Purwoko, SP Berita Terkini

Pengembangan usaha agribisnis perdesaan (PUAP) pertama kali digulirkan oleh kementerian pertanian Tahun 2008. Program ini digulirkan sebagai upaya agar agribisnis dipedesaan dapat berjalan dengan baik dan lancar.  Mengapa agribisnis di pedesaan tidak dapat  berjalan secara signifikan  salah satu penyebabnya  adalah  para petani kecil   pedesaan tidak punya modal yang memadai sementara  untuk mengakses modal diperbankkan tidaklah mudah. Para petani kecil dengan luas lahan yang sempit, bermodal kecil, miskin informasi, miskin ketrampilan  dan tak punya kekuatan untuk menembus birokrasi dan aturan main yang ditetapkan oleh perbankan termasuk agunan  dan kepercayaan.  Ditambah bahwa usaha pertanian mempunyai resiko yang cukup besar. Resiko itu diantaranya  adalah adanya gagal panen akibat hama,  penyakit,  kekeringan, kebanjiran  dan lainnya. Fluktuasi harga pasar ketika terjadi panen raya harga produk akan jatuh yang dapat menyebabkan petani mengalami kerugian.  Hal tersebut mengakibatkan pihak perbankkan tidak mudah untuk mengucurkan pinjamannya kepada petani kecil. 

Kementrian pertanian cepat tanggap terhadap masalah tersebut sehingga menggulirkan program PUAP dengan bantuan dana Rp 100.000.000,- ( seratus juta rupiah ) untuk masing masing gapoktan. Dana tersebut dikelola oleh lembaga ditingkat desa yang bernama gabungan kelompok tani ( Gapoktan ).  Para petani  pengelola agribisnis baik on farm maupun of farm yang tergabung dalam kelompok tani dapat meminjam dana tersebut sesuai AD/ ART yang telah ditetapkan untuk membiayai usahanya. Harapan pemerintah dengan program ini adalah agribisnis perdesaan dapat berjalan secara signifikan, mengurangi pengangguran, mengurangi kemiskinan ,dan mengurangi urbanisasi. Disisi lain ditingkat desa terdapat lembaga keuangan mikro yang cukup memadai sehingga para petani dengan mudah meminjam,dan  menabung tanpa harus keluar dari desa. Apakah harapan pemerintah dapat terwujud dengan baik ? Jawabannya belum tentu tergantung bagaimana  gapoktannya, bagaimana pendampingannya dan bagaimana para petani sebagai nasabahnya. Oleh karenannya  para penyuluh pendamping harus tahu factor factor penting yang berpengaruh pada program pengembangan usaha agribisnis perdesaan ( PUAP ). Faktor factor tersebut diantaranya.

               Pengurus gapoktan dan LKM  yang terdiri atas Ketua, sekretaris, bendahara dan sejumlah seksi sementara di LKM ada manajer, bendahara, dan sekretaris serta petugas pamasaran diperlukan orang orang cakap, jujur dan trampil serta mau meluangkan waktunya untuk melayani.  Orang yang cakap, jujur dan trampil serta mau meluangkan waktunya  merupakan modal sumberdaya manusia yang sangat penting. Lembaga manapun maju mundurnya sangat dipengaruhi oleh kualitas manusianya. Pengurus yang punya kapasitas tidak saja mampu mengamankan, mengembangkan permodalan PUAP akan tetapi uang itu benar benar mampu menggerakan usaha agribisnis pedesaan.

Pengadaan pengurus memang bukan wewenang penyuluh pendamping karena dipilih oleh anggota kelompok tani yang tergabung dalam gapoktan.  Akan tetapi penyuluh pendamping dapat memberi masukkan tentang pentingnya kapasitas para pengurus gapoktan termasuk LKMnya. Bagaimana kalau didesa itu minim orang cakap atau terampil  namanya saja di desa apalagi dipelosok paling tidak diupayakan orang yang jujur dan mau bekerja masalah kecakapan dan ketrampilan dapat dilatih dikemudian hari. Ada beberapa sukses dalam pengelolaan dana PUAP yakni sukses pencairan, sukses penyaluran dan sukses penarikan kembali serta sukses mengembangkan agribisnis bagi petani perdesaan. Sukses pencairan  diperlukan kelembagaan gapoktan yang kuat dan siap menerima pencairan dana yang disalurkan melalui BRI cabang. Untuk sukses pencairan ini diperlukan beberapa kesiapan mulai dari RUA, RkK, dan RUB serta persyaratan administasi yang lain. Sukses penyaluran  uang yang telah dicairkan kemudian disalurkan kepada para petani pengguna yang disebut nasabah. Penyaluran dapat ditempuh dengan berbagai mekanisme dari gapoktan kepada  LKM selanjutnya kepada  ketua ketua kelompok tani atau dari  LKM  kepada anggota anggota kelompok tani. Penyaluran kredit biasanya tidak sulit akan tetapi diperlukan kesiapan terutama pembukuan , bukti penyaluran baik yang ada  di LKM maupun pada petani pengguna. Saat penyaluran ini ada perjanjian lebih dulu yang dituangkan dalam AD / ART Gapoktan antara lain berapa bunganya, berapa lama masa pinjamnya, bentuk apa agunannya dan lainnya.  Selain itu juga ada peraturan tertulis yang mengikat  yang dikeluarkan oleh LKM. Dengan AD/ART gapoktan dan peraturan LKM yang telah disepakati baik pengurus maupun anggotanya maka akan membantu mensukseskan penarikan kembali dana yang telah disalurkan. Penggunaan dana hendaknya diawasi keperuntukannya hanya untuk pembiayaan agribisnis. Selain agribisnis tidak diperkenankan walaupun lebih menguntungkan dan menjajikan. Agribisnis  yang telah dibiayai dengan dana PUAP didampingi mulai dari pengadaan sarana produksi, budidaya, pengolahan hasil hingga pemasaran.

Pendamping PUAP sangat penting peranannya baik dari pihak Penyelia Mitra Tani (PMT) maupun penyuluh pertanian . Pendampingan secara intensif dan berkala diperlukan dalam  rangka pembinaan dan apabila ada masalah lebih cepat diketahui dan tertangani. PMT memfokuskan bagaimana dana itu aman berkembang dibukukan secara akuntabilitas dan terpercaya. Sementara Penyuluh pertanian mendampingi bagaimana agribisnisnya berkembang dengan baik menguntungkan dan kesejahteraan petani dapat meningkat. Setelah agribisnis berjalan dengan baik petani merasa untung maka yang bersangkutan dapat meningkatkan tabungannya di LKM sekaligus memperbesar permodalan  sehingga petani dapat meminjam lebih banyak sesuai kebutuhan dan  dapat menjangkau masyarakat tani lebih luas. Tidak sedikit gapoktan yang gagal mengamankan dana yang ada karena ada kesalahan yang tak segera diketahui oleh pendamping.

Gapoktan dan LKM tidak akan bisa bekerja sendiri perlu kerjasama dengan pihak lain dengan kelompok kelompok tani yang ada diwilayahnya, pemerintahan desa, Penyuluh Pertanian, sumber sumber keuangan,  Pihak pihak pemasaran hasil pertanian dan lainnya. Kelompok kelompok tani merupakan pemilik dan pengguna aset gapoktan yang ikut bertanggungjawab atas maju mundurnya usaha dari gapoktan maupun LKM.  Pemerintah desa melindungi lembaga lembaga tani yang ada diwilayahnya dan ikut melayani dan memberdayakan  baik diminta maupun tidak. Penyuluh pertanian selalu hadir dalam pertemuan kelompok tani maupun pertemuan gapoktan dalam rangka pembinaan, pendampingan, pemberdayaan dan mengajak untuk melebarkan kerjasama dengan pihak lain. Uang seratus juta bisa dikatakan sangat banyak karena tidak mudah dengan mengumpulkan secara swadaya petani akan tetapi bila disalurkan kepada petani tidak akan mencukupi terlebih di desa yang petaninya sangat banyak. Oleh karenanya berani mengawali dengan membangun kepercayaan sehingga pihak lain berani meminjami gapoktan. Membaiknya penerapan teknologi oleh petani akan mampu meningkatkan hasil panen sehingga perlu adanya kerjasama dengan perusahaan mitra dalam bentuk kemitraan.

Trisukses gapoktan diantaranya sukses administrasi, sukses organisasi dan sukses usaha tani. Sukses administrasi ditempuh dengan pembukuan yang transparan dan akuntabel dalam rangka membangun  kepercayaan baik sesame  pengurus, petani maupun pihak lain. Sukses organisasi setiap anggota berfikir dan berbuat bagaimana semua pihak bisa menjaga dan mengembangkan organisasi petani itu.

Organisasi kelompok tani dengan kelas kelompoknya yang dinilai berdasar 5 jurus kelompok semakin tinggi nilainya semakin tinggi kelasnya. Gapoktan juga merupakan organisasi bagaimana bisa eksis  karena diperlukan dan ada gunanya. Yang terakhir adalah sukses usaha. Kelompok tani dan gapoktan mempunyai usaha tidak hanya simpan dan pinjam bagaimana pengadaan saprodi, bagaimana, memasarkan hasil dan bagaimana mengembangkan usaha yang lain.